Image of Di bawah naungan gunung Nunusaku : Jilid II (sejarah)

Text

Di bawah naungan gunung Nunusaku : Jilid II (sejarah)



selama berabad-abad dalam suatu harmoni sosial dan religius. Namun sesudah kekuatan asing masuk ke Kepulauan Rempah-rempah "demi sejumputcengkih dan sekarung pala", mereka pun menyesuaikan diri dengan kolonialisme Belanda. Orang-orang Muslim mulai limun dan orang-orang Kristen memanfaatkan peluang ekonomi dengan mengabdi sebagai tentara Belanda—penjajah yang telah menyatukan Nusantara sebagai satu negara.

Setelah Indonesia merdeka, kaum Muslim dan Kristen secara terampil kembali beradaptasi dengan konstelasi kekuasaan baru dan mengambil jalur yang amat berlainan, sehingga mereka sating teralienasi. Pecahlah Kerusuhan Ambon 1999, suatu peristiwa yang amat disesalkan namun menyadarkan kembali betapa penting persatuan demi hidup bersama yang harmonis. Sejak itu banyak upaya dilakukan untuk mengembalikan harmoni.

Profesor Bartels, antropolog Jerman-Amerika (PhD Cornell University), yang sepanjang 40 tahun lebih mempelajari dan menutis sederet kajian perihal masyarakat Maluku baik di Indonesia maupun Negeri Belanda, menyingkap hubungan Muslim-Kristen Maluku. Mengurai beraneka mitos, stereotip, citra-citra sumir, dan sejarah sosial budaya Ambon dan Maluku Tengah, buku ini memukau layaknya cerita detektif.


Ketersediaan

28462959.87 Bar d c.1Cadangan (Cadangan)Tersedia namun tidak untuk dipinjamkan - No Loan

Informasi Detil

Judul Seri
-
No. Panggil
959.87 Bar d
Penerbit Gramedia Pustaka Utama : Jakarta.,
Deskripsi Fisik
Jil. 2 xxiv, 490 hal. : il. ; 23 cm.
Bahasa
Indonesia
ISBN/ISSN
9786024241513
Klasifikasi
959.87
Tipe Isi
-
Tipe Media
-
Tipe Pembawa
-
Edisi
Cet. 1
Subyek
Info Detil Spesifik
-
Pernyataan Tanggungjawab

Versi lain/terkait

Tidak tersedia versi lain




Informasi


DETAIL CANTUMAN


Kembali ke sebelumnyaXML DetailCite this